Home Life Style Tiba-tiba Merasa Paranoid Jika Mikir Covid

Tiba-tiba Merasa Paranoid Jika Mikir Covid

Bisa dibilang ini adalah masa-masa yang menyebalkan buat semua orang di seluruh dunia. Bagaimana tidak, ngga bisa lagi nongkrong2, nonton bioskop, jalan-jalan, bahkan buat kerja juga ngga bisa hanya karena makhluk kecil tak kasat mata yang dinamakan covid19.

Di kantorku juga menerapkan social distancing seperti himbauan pemerintah. Awal-awal susah banget cari yang namanya hand sanitizer, akhirnya buat sendiri. Selanjutnya cari thermometer jidat. Banyak sih yang jual di instagram tapi takutnya nipu, jadi akhirnya langsung pergi ke jalan Pramuka Jakarta beli disana langsung.

Mikirin covid ini bener-bener bisa berpengaruh kepada jiwa dan pikiran kita. Saya biasanya suka lari pagi. Nah kalau kita lari harus ngatur nafas dong, biar gak cepat lelah. Anehnya adalah tiap kali pas sambil lari pagi trus saya mikir covid, kok saya merasa nafas saya jadi sesak. Begitu saya mikirin hal-hal  yang bikin senang dan bahagia, saya merasa bisa nafas lebih panjang lagi.

Ternyata menurut ilmu kedokteran dan psikologi, hal ini adalah sesuatu yang normal. Misalkan teman atau saudara meninggal karena kanker. Biasanya kita kan nanya dong, gejala awal gimana kok bisa sampai ketahuan kalau itu kanker. Oh awalnya karena sakit kepala biasa, ngga terasa, tau-tau diperiksa kok jadinya kanker otak. Ntr pas kamu pulang dan tiba-tiba ngerasa pusing atau sakit kepala, mikirnya dah macem-macem tuh.. jangan-jangan gua kena kanker otak nih..

Itu pengaruh pikiran ke psikis dan jiwa kita gaes..

Firman Tuhan bilang bahwa hati yang gembira adalah obat yang manjur. Itu bener banget loh. Saat kita bergembira, penelitian menyatakan bahwa kadar imunitas kita jadi naik dan akhirnya tubuh kita jadi sehat.

Seorang rekan pernah cerita kejadian nyata. Jadi ada sebuah keluarga yang liburan ke Singapura dan jalan-jalan. Kemudian salah seorang dari mereka kasih usul, mumpung ada di Singapura, yuk general check up ke RS Elisabeth, kan itu rumah sakit bagus dan hasilnya akurat. Singkat cerita pergilah sekeluarga itu untuk general check up.

Ternyata setelah diperiksa, hasilnya menunjukkan bahwa sang ayah kena kanker ( saya lupa kanker apa ). Bagaikan disamber geledek mereka kaget dan jadi drop mentalnya. Liburan yang tadinya happy-happy jadi penuh tekanan dan depresi. Sang ayah jadi stress berat dan penuh ketakutan. Padahal sebelumnya beliau sehat-sehat saja dan rajin olahraga.

Tahu gak, 4 bulan kemudian si ayah meninggal beneran.

Jadi bagaimana kita menghadapi covid ini? Pikirkan hal-hal yang baik, yang sehat, yang membuat hati senang, banyak tertawa, dan percaya bahwa Tuhan pegang kendali. Itu akan menaikkan imunitas tubuh kita. Hindari stress dan tertekan. Karena depresi itu melemahkan system pertahanan tubuh kita.

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Gimana Cara Dapetin Uang Tambahan Selama Masa Pandemi ini

Nah ini banyak yang nanya gimana caranya bisa dapat uang tambahan di masa pandemic ini. Sebenarnya ada banyak sih, tapi memang gak semuanya tersedia...

Review Dari Penggunaan Media.net di Website Saya

Jadi ceritanya aku tuh punya website lowongan kerja. Awal tahun 2020, entah kenapa google nge banned adsenseku. Padahal itu akun adsense lama, tapi tetep...

Konsep Dasar Dari Membangun Usaha

Banyak orang pengen punya usaha, ya iya pasti sih. Bahkan seandainya kamu saat ini kerja di satu perusahaan maka itu juga adalah usaha orang...

3 Kesalahan Yang Biasa Dilakukan Pebisnis Pemula

Nah biasanya inilah 3 kesalahan yang dilakukan oleh pebisnis pemula. Kesalahan ini normal terjadi dan rata-rata pebisnis yang sekarang mulai berjaya juga pernah ada...

Recent Comments